Palembang, Kurbanku Tahun Ini

Friday, December 12, 2008

Subhanallah..ga nyangka juga akhirnya tahun ini aku bisa melaksanakan ibadah kurban di Palembang. Sebenarnya, tahun lalu aku juga kurban di Palembang, tapi waktu itu kan aku memang tinggal di sana. Tapi tahun ini aku khusus kurban di Palembang meskipun aku sudah tidak tinggal di sana.

Alhamdulillah...pelaksanaan kurban di Masjid Nur Iman, Musi 2, Gandus, Palembang, pada tanggal 11 Desember 2008 atau 13 Dzulhijjah 1429H, berjalan dengan lancar. Thanks to Mbak Irma, my beloved best friend, ikhwanku yang sudah mau repot mengurus persiapan kurban ini, mendelegasikan kepada Anto, stafnya yang mencari-cari sapi kurban sampai jam 01.30 dini hari. Juga kepada para pengurus masjid Nur Iman, Ibu Asidah dan suami, Ibu Suryana serta semua orang yang telah ikut membantu yang tidak bisa aku sebutkan satu persatu (walahh..dah kayak pidatonya ibu pejabat ajah..he..he..).

Pelaksanaan penyembelihannya sendiri tidak aku saksikan karena aku datang ba'da zuhur karena sebelumnya ada urusan penting yang harus aku selesaikan dahulu. Tapi pelaksanaan penyembelihan ini disaksikan oleh Anto, dan juga ada foto-fotonya (ga usah ditampilkan di sini ya...serem ah..gambar berdarah-darah gitu..). Sebelum pembagian daging kurban, aku memberikan kajian dahulu kepada warga sekitar masjid yang menjadi mustahik pembagian daging kurban. Ba'da Ashar, setelah sholat Ashar berjama'ah kajian dilanjutkan sebentar kemudian dimulailah acara pembagian daging kurban. Alhamdulillah para mustahik rela antri dengan sabar dan mudah diatur. Hanya sempat ada satu orang jompo yang protes tapi bisa diselesaikan dengan baik. Insya Allah..

12 comments:

Eucalyptus said...

Wah, kamu pulkam ke Palembang ya?
Syukur deh klo pelaksanaan kurbannya lancar2 aja..
BTW biar telat ngucapin Met Idul Adha ya Def... pasti dah kenyang makan mpek2 mulu disana ..

Lyla said...

wah... Qurbannya di Palembang ya mbak.. kalo mas Agil di Jogja aja :)

Defi said...

@Eucalyptus, bukan pulkam Yuk Evie, tapi berkunjung, hehe..

@Lyla..iya..sekalian ketemu warga yg pernah mb defi bina waktu di palembang

Lifi Family said...

Subhanallah ceritanya seru nih, bawa oleh2 pempeknya ngga?

gajah_pesing said...

wa...senangnya isa mudik... btw, palembang mana?

Defi said...

@Lifi Family Alhamdulillah..pempeknya dah keburu habis neh..:P

@gajah_pesing aku ga mudik bukan wong plembang, tapi pernah tinggal di plembang aja 1,5 thn

ღ Nda ღ said...

Mba... aku udah 5 taun nih ga kurban :((

ga dosa kan yah

Defi said...

@nda? kok bisa? km dah punya penghasilan blm? kl udah mah mustinya kurban, tu..

Arkana said...

alhamdulillah dah bisa korban, semoga aku bisa nyusul

Defi said...

@arkana amiiin...

widie said...

salut deh sm mba defi kegiatannya positif bgt!!! semoga banyak yg ngikutin jejak mba defi yaaaa

iya sebaiknya emang kurban merata yaa jgn di daerah kota dan mayoritas org punya semua sm jg boong kl ngasih daging ke org yg tiap hr makan daging hehe

ruri huriah said...
This comment has been removed by a blog administrator.